Friday, September 30, 2011

~ jangan baca ~

... salam ...

mengalir lagi air mata
entahlah
susah sekali untuk aku mengerti kali ini
aku rasa kalah walaupun sebebnarnya aku xpernah mahu mengalah
berilah aku segala cabaran
walaupun hakikatnya aku kalah aku tetap xkan mengaku kalah
cuma satu saja jangan
jangan biar air mata mengalir
sebab kalau ada air mata
aku memang sudah kalah

' think positif '
ya,aku memang positif thinker
aku sudah fikir sehabis baik
tapi masih aku x lihat rasional nya
apa yang aku dapat
apa yang perlu aku lihat
apa yang aku belajar
mana...
mana...
kenapa perlu aku ada di situ
kenapa aku diperlukan di situ
kenapa dan kenapa

akhirnya di tengah keramaian
aku pergi
pergi ke hujung kawasan yang luas
hujung sekali
aku lihat manusia manusia dari belakang
aku cuba memerhati
sambil berusaha memikirkan rasionalnya

aku lihat ada 'pakcik besar' berucap di atas
seusai doa tadi
tak pula aku lihat manusia manusia yang mahu memberi perhatian dgan percakapan pakcik itu
aku cuma lihat habis saja doa ditamatkan
manusia manusia terus berpusu pusu mencari makan di keliling keliling
semua berebut rebut dalam keadaan sihat
mati terus selera aku yang memang dah mati

mata memerhati
otak berfikir
akal terus bermonolog
air mata semakin deras
xsanggup lagi aku berada di keramaian
pergi
akhirnya aku pergi sekali lagi
duduk tercorok di bawah lampu
dengan air mata
dan handset yang berbunyi bunyi xputus
aku tahu mereka risau
aku pergi tanpa kata
dengan manusia manusia yang terlalu penuh membanjiri

x pula aku terfikir
kebarangkalian aku diapa apakan
sumpah tidak terlintas langsung

aku cuma mahu perrgi dari manusia manusia itu
mahu pergi dari mereka
mencari ketenangan sebentar
agar air mata dapat dihentikan lagi

aku cuba text seseorang
bertanyakan kenapa aku perlu ada di sini
apa rasionalnya
tapi soalan aku dijawab dengan soalan
tapi aku masih teguh dengan pendirian aku
aku masih xnampak apa rasionalnya aku perlu ada di situ


lemah betul aku
menangis
terlalu mengikut perasaan
akhirnya ku tewas

earfon dipasang
aku set ke maximum
aku lihat orang yang lalu lalang depan aku
melihat aku sungguh sungguh bersama tisu
sudah xpeduli aku
sebab manusia terlalu ramai
aku pasti aku x dikenali

sehingga lah sahabat aku text mengatakan mahu pulang
harus berkumpul

sudah
aku xmampu lihat apa apa pun
tiada benda yang aku dapat
berjalan aku sendiri
berjalan masuk ke kumpulan manusia yang terlalu ramai
berkumpul bersama mereka mereka yang lain
aku menunduk
tapi telinga aku masih tajam
mata aku masih dapat melihat dengan jelas

sudah
aku mahu berhenti
sebab aku sendiri masih x mengerti

p/s : TPM = TIMBALAN PERDANA MENTERI


1 comment:

nuha said...

ikhlas sahabat~
:)